October 7, 2010

satay arnab

"jangan makan satay arnab, arnab tu kan comel."

"tapi sedap."

"eeuwwwwww."

mungkin ramai yang suka sangat yang makan arnab,
err maksudnya satay arnab
(tak prnah dgr lagi arnab msk kicap ke, msk asam pedas ke).
aku rasa ada jugak yang tak makan
sebab geli atau pelik.
tapi yang aku ni pulak tak makan satay arnab
sebab arnab tu comellllllll sangat..
**pengsan**..


tengok arnab kat atas ni..comel kan? gemuk..muka tak bersalah..
seyes... oh tidak!!!
tak dpt bygkan aku menggigit isi arnab yg comel,.ngeee..
**bangun pastu pengsan balik**




October 6, 2010

semerah warna darah..itulah warna cinta...

siapa yang tahu jika sesuatu yang kita rasa belum dilahir kan melalui bahasa. tak seorang tahu melainkan Dia. bahasa cinta dari sudut berbeza lain maknanya. lumrah hidup manusia, yang tahu cinta itu buta. kenapa buta? jauh dari sudut jiwa seorang aku mengatakan cinta tak pernah buta. yang buta cuma pemain cinta itu sendiri. bila cinta dunia merasuk segenap aliran darah merah nya, dia tak kan melihat lagi pada seputih salji. benar kataku..

"aku tak lena tidur semalam wahai dara ku,"

"mengapa teruna?,"

"kerana tingginya cinta ku padamu. tak nyenyak lenaku. kerana hebatnya sayang ku padamu, tak basah mandi ku. dan kerana rindunya aku pada wajahmu, tak pernah kenyang perutku. aku cinta padamu daraku,"

huh!! mainan bahasa. katanya tak lena tidur, yang berdengkur semalam tu siapa? katanya mandi tak basah, yang dok bertapa menyanyi-menyanyi dalam bilik air tu siapa agaknya, dan katanya lagi makan tak kenyang, habis yang melantak 3 pinggan nasi pagi tadi tu siapa pula?

kan dah cakap, cinta tak pernah buta. yang buta ialah pemain cinta. buta pada kejujuran nya sendiri. kalau nak kata cinta tu buta sekali pun sememangnya cinta tu tak ber mata, nak kata celik pun payah jugak. sebab cinta TAK BERMATA!!!!

katanya "cinta ini membunuhku,"

cinta yang membunuh atau cinta yang dibunuh?

cinta dibunuh oleh kita yang tak tahu berapa sebenarnya harga sebuah cinta. bukan 1 juta, bukan 2 juta..cinta tak kan ada harga sebab cinta tak ternilai. cuba kita bayangkan kalau cinta itu diletak kan harga...

"aku sayang padamu mawarku."

"aku juga sayang kan mu arjunaku. adakah kau sudi membeli cintaku?."

"sudah tentu mawar, kerna aku terlalu sayangkan mu."

"kalau begitu, kau masuk kan wang 1 juta kedalam akaun ku sebagai tanda kau telah membeli cintaku arjuna."

"apa????." #pengsan#

dari sudut mana pun kita lihat, cinta tetap sama. yang berbeza ialah cara kita menilai nya..lihat...apa pun semua balik pada diri kita. dan yang paling penting sekali, kita tahu pada siapa kita mesti letak kan ketinggian cinta kita. pada Dia yang Maha Pencipta. yang melahirkan perasaan cinta pada semua anak Adam, wajarkah kita tidak mencintaiNya? sudah tentu tidak.

"sudikah kau menerima cintaku?."

"ya sudah tentu. selagi cintamu padaku tidak melebihi cinta mu kepada Tuhan mu sendiri."

di daerah hati yang sunyi
lahir cinta yang tak diminta bayarannya
pada segenap inci cinta terzahir
tiba-tiba lumpuh di bibir si dara
bila teruna terlalu memuja
dara sanggup mati membawa harga cintanya
biar berkurung bersama jiwa merana
cuma cinta sesama manusia
teruna sering lupa
dlm daerah sunyi hati seorang dara
jgn pernah membeli cintanya
tak kan wujud tawar-menawar
hingga teruna itu tahu
semerah warna darah
itulah warna cinta si dara...

 

bisikan ai ke langit Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal